Mengenal Smart Contract dan Gas pada Block Chain - DApps Aplikasi Terdesentralisasi | ILMU PROGRAMMER
Home » Mengenal Smart Contract dan Gas pada Block Chain – DApps Aplikasi Terdesentralisasi

Mengenal Smart Contract dan Gas pada Block Chain – DApps Aplikasi Terdesentralisasi

Smart Contract vs DApps

Kita mungkin sudah pernah mendengar tentang DApps (Decentralized applications). Smart Contract juga dapat dianggap sebagai DApp karena merupakan aplikasi dan terdesentralisasi. Faktanya, DApps terdiri dari front-end berbasis web yang berada di atas Smart Contract. DApp terdesentralisasi karena properti dari Smart Contract; salinan Smart Contract DApp disimpan di setiap node di blockchain.

Smart Contract dapat dipanggil ketika ada transaksi ditambahkan ke blockchain dan disesuaikan dengan bagaimana mereka diprogram, Smart Contract dapat mendistribusikan kembali dana yang dikirim dalam transaksi.

Smart Contract juga mampu menyimpan data . Kita mungkin mengajukan pertanyaan pada saat ini: jika Smart Contract disimpan di setiap node di blockchain tetapi dijalankan pada node acak, apa yang terjadi pada data apa pun yang disimpannya saat dijalankan? Jawabannya adalah bahwa setiap data yang disimpan oleh Smart Contract disiarkan ke semua node di jaringan. Smart Contract pada simpul mana pun memiliki salinan “basis data” terbarunya.

Gas pada Smart Contract

Smart Contract membutuhkan ‘gas’ untuk berjalan. Berapa banyak gas yang mereka butuhkan berhubungan dengan berapa banyak instruksi yang dikandungnya. Gas merupakan pengeluaran tambahan untuk biaya transaksi. Misalnya, jika Kita mengirim uang ke Smart Contract, Kita harus membayar biaya transaksi normal dan biaya dalam bentuk gas untuk metode apa pun yang Kita panggil di Smart Contract.

Memulai Smart Contract Ethereum

ETHereum

Ethereum adalah teknologi yang dijalankan komunitas yang mendukung cryptocurrency ether (ETH) dan ribuan aplikasi terdesentralisasi.

“Smart Contract” hanyalah sebuah program yang berjalan di blockchain Ethereum. Ini adalah kumpulan kode (fungsinya) dan data (statusnya) yang berada di alamat tertentu di blockchain Ethereum.

Smart Contract adalah jenis akun Ethereum. Ini berarti Smart Contract memiliki saldo dan dapat mengirim transaksi melalui jaringan. Namun Smart Contract tidak dikendalikan oleh pengguna, melainkan disebarkan ke jaringan dan dijalankan seperti yang diprogram. Akun pengguna kemudian dapat berinteraksi dengan Smart Contract dengan mengirimkan transaksi yang menjalankan fungsi yang ditentukan pada Smart Contract . Smart Contract dapat menentukan aturan, seperti kontrak biasa, dan secara otomatis menerapkannya melalui kode. Smart Contract tidak dapat dihapus secara default, dan interaksi dengannya tidak dapat diubah.

Di masa depan Smart Contract akan menggantikan kontrak fisik yang dinilainya boros sumber daya. Kini, smart contract yang diinisiasi olehnya bahkan diprediksi akan menjadi “kunci” revolusi jasa keuangan di masa depan

ilmuprogram.com

Siapa pun dapat menulis Smart Contract dan menyebarkannya ke jaringan ETH (Ethereum). Kita hanya perlu mempelajari cara membuat kode dalam bahasa Smart Contract, dan memiliki cukup ETH untuk menerapkan kontrak Anda. Menyebarkan Smart Contract secara teknis merupakan transaksi, jadi Kita harus membayar Gas dengan cara yang sama seperti Kita membayar gas untuk transfer ETH (Ethereum) sederhana. Namun, biaya gas untuk penyebaran kontrak jauh lebih tinggi.

Sample Coding Smart Contract ETH

Ethereum (ETH) memiliki bahasa pemrograman untuk menulis Smart Contract, diantaranya Solidity dan Vyper. Namun, bahasa pemrograman tersebut harus dikompilasi sebelum dapat digunakan, sehingga mesin virtual Ethereum (ETH) dapat menafsirkan dan menyimpan kontrak yang telah kita buat.

Smart Contract bersifat publik di Ethereum dan dapat dianggap sebagai API terbuka. Itu berarti Anda dapat memanggil Smart Contract lain dalam Smart Contract Anda sendiri. Solidty adalah bahasa pemrograman yang sering digunakan untuk mengembangkan Smart Contract melalui blockchain Ethereum.

Berikut contoh sample coding smart contract ETH yang dibuat memakai bahasa pemrograman solidity

pragma solidity >=0.4.22 <0.7.0;

contract IlmuProgram {

 function printHelloWorld() public pure returns (string memory) {
   return 'ILMUPROGRAM.COM | LEADING INNOVATION';
 }

}

Kesimpulan

Smart contracts itu hanyalah sekumpulan kode komputer yang berjalan di atas jaringan blockchain, dimana kita bisa membuat Smart Contract tersebut dengan pemrograman Solidity.

Inovasi Blockchain adalah salah satu pengaturan yang dapat digunakan karena memiliki kerangka kerja yang terdesentralisasi dan seluruh database diduplikasi oleh semua klien. Blockchain sendiri telah digunakan oleh cryptocurrency Bitcoin dan Ethereum yang dikenal sebagai sistem terdesentralisasi. Dengan menggunakan blockchain dalam pencatatan database pada sistem e-voting dapat mengurangi salah satu sumber kecurangan yaitu manipulasi database.

Semoga membantu

Leave a Comment

 
Open chat
Perlu Bantuan Konsultasi ?
Hallo Pembaca.
Telp (021) 55670115 untuk terhubung langsung dengan kami.

Apakah ada yang bisa kami bantu?